Barbie: everlasting love

Menurut mitos, anak cowok sudah “sepantasnya” dia bermain mobil-mobilan di waktu kecil dan untuk anak perempuan, sudah “sepantasnya” dia bermain masak-masakan atau boneka di waktu kecil.

Saya yang dilahirkan (dan diakui) sebagai anak perempuan pun juga melakukan hal yang “sepantasnya”, bermain bola bekel, masak-masakan, rumah-rumahan, boneka-bonekaan, ataupun main karet (sampai sekarang, saya masih ngerasa takjub, karet aja bisa dimaenin! :p). Untungnya, saya juga sempet merasakan permainan anak cowok, ngejar layangan “telap”, manjatin pohon cerry punya tetangga, maen gundu (kelereng), mobil-mobilan, tamiya, main “tepok”-an, bahkan nyari kecebong di comberan… Jadi, saya gak kuper-kuper amat karena terjebak dengan status saya sebagai anak perempuan…

Permainan yang membuat saya betah menjadi anak rumahan adalah mainin boneka BARBIE. Saya gak tau secara pasti kapan pertama kali saya kenal dengan makhluk ciptaan Bangsa Barat yang tampak sempurna itu. Yang saya ingat, ketika saya beranjak ke kelas 4 SD, saya sudah mulai bisa merengek kepada bapak untuk dibelikan boneka BARBIE. Dan ternyata, sebenarnya sudah ada dua Barbie using tersimpanterlebih dahulu di rumah. Kata mama, itu hadiah dari Nutrisari. (wow! Ternyata jaman dulu, produk minuman instans itu loyal sekali terhadap konsumennya. Belum lagi, sampai saya beranjak kelas 1 SMP, keluarga saya masih sering dikirimi bulletin Nutrisari).

Beranjak makin tua, hasrat saya terhadap si boneka perempuan yang gak pernah keriput itu ternyata semakin besar. Apalagi, ngeliat koleksi adik sepupu dari keluarga bapak yang cukup banyak juga. Jelas, namanya anak kecil… pasti ada perasaan gak mau kalah. Gak peduli dengan harga Barbie pada tahun 1998 kala itu, tetap aja mata langsung ngiler kalau liat Barbie berjejer berpose di Toko Mainan Toy’s R Us. Cita-cita terdalam pada waktu itu adalah beli si cowok ganteng, yang katanya mitos… pacarnya Barbie. Yap! Itu si Ken! Gak cuman itu aja. Ketika waktunya sedang booming boneka Barbie yang kecil (saya lupa nama karakternya. Bisa dibantu?), pengen banget beli 1 biji… Tapi, sampai sekarang belum kesampaian.

ASPAL

Ketika saya ingin menambah koleksi Barbie lagi, bepak menawarkan “Barbie” yang lain. Barbie palsu yang suka dijual di pasar-pasar, bahannya lebih tipis, lebih ringan, rambutnya pun lebih mirip kayak nenek gombel, suka kusut gitu. Sebenarnya, bukan maksud mendiskriminasi, sih.. Tapi, abang-abang yang jual “Barbie” itu suka menyamakan kasta boneka itu dengan Barbie yang di took ber-AC sana. Jelas, lah saya bisa membedakan mana Barbie asli dan mana yang bikan. Dari body aja keliatan. Saya merengek, minta beli yang di Wall-Mart, gak mau yang lain. Alhasil, koleksi Barbie saya ada 7 cewek. Barbie favorit  saya adalah Barbie versi Disney karena tampilan pertama sangat casual sekali, kaos pink pastel motif kotak-kotak, jaket blue jeans, dan celana panjang bercorak miki mos. Apalagi, ditambah dengan tas model kepala miki mos. Saya makin cinta! Barbie berambut panjang itu saya beri nama Christy!

Kemudian, di peringkat kedua, ada Barbie versi Chinese. Ketika pertama kali dibeli, saya gak mau mainin karena mukanya cukup menakutkan bagi saya. Bapak saya member Barbie itu sebagai kado ultah dan SURPRISE! Ternyata saya dapat yang versi China. Padahal, kalau diliat dari bungkus yang bagian belakang, yang versi Eropa lebih imut, gt. Hohoho.. Tapi, lama-lama saya seneng soalnya saya jadi punya koleksi Barbie yang berambut hitam! Yeah, go Asian girl! Barbie yang satu ini saya beri nama Ling Ling waktu itu.

Sedangkan di peringkat tiga, saya mau membahas Barbie versi Baywatch. Saya suka karena pakaiannya lucu-lucu, apalagi swimsuit-nya. Butuh usaha yang cukup keras untuk memakaikannya ke tubuh ideal itu. Hampir membuat baju renang itu sobek! :p Belum lagi, saya suka dengan boneka lumba-lumba yang bis abersuara. Sayangnya, saya gak suka dengan rambutnya yang terlalu blonde. Terlalu putih.

“Barbie-nya ubanan, adek gak suka!” Kata saya kepada sang kakak. Maklum, waktu kecil saya memang agak bandel dan tukang nuntut! Jangan ditiru, ya adik adik!🙂

Nah, ketika tante saya yang dari Solo menikah di tahu 2000-an, Saya merayu dia untuk minta hantaran lamarannya yang ada Barbie di tengahnya. Padahal, itu Barbie aspal. Berhubung waktu itu, saya sudah mulai disuruh untuk berhenti menambah koleksi, maka Barbie yang aspal pun saya embat juga. Bahkan, sepupu saya yang berasal dari Surabaya pun harus mau mengalah untuk merelakan Barbie itu untuk saya. J

BARBIE: GAK CUMAN ORANGNYA AJA!

Sama seperti ngurus diri sendiri, kita gak cuman mikirin rambut, tangan, kaki, atau perut kita aja. Kita butuh sandang, pangan, papan! Begitu juga si Barbie!

Pada waktu koleksi Barbie bertambah dua, saya mulai vakum untuk membeli Barbie lagi dalam jangka waktu dekat. Tapi, dengan lihainya saya berdalih mencari celah untuk tetap membeli sesuatu untuk Barbie saya *tertawa setan*

“Barbie adek kasihan. Bajunya cuman dikit. Masa’ Barbie-nya gak ganti baju terus, sih?” Raya saya kepada sang bapak. Akhirnya, dua pasang baju santai saya dapatkan. Haha..

Tingkat kelicikan saya mulai semakin lihai ketika saya benar-benar tidak boleh membeli Barbie lagi.

“Bapak, kompor-komporan yang dari tante kan udah rusak, gak bisa nyala lagi kompornya. Boleh ya, beli kompor-komporan lagi? Biar adek gak maen masak-masakan lagi. Biar rumah gak kotor juga kan?” Akhirnya, 1 kitchen set berwarna pink untuk  Barbie pun sukses diraih! Kitchen set ini merupakan furniture favorit saya karena ada mini bar-nya, ada beberapa set piring makan, sendok, garpu, kursi bar, bahkan replica-nya makanan seperti apel, keju, coklat, dll. Really really love it! Oya, alibi waktu itu… sekalian beliin kado untuk adik sepupu juga. Jadinya, saya ikut dibelikan. Haha..

Apakah sudah selesai?

Tentu saja belum..

Tingkat kelicikan yang terakhir adalah ketika saya mulai merengek meminta Barbie kecil, seperti yang sudah saya jelaskan tadi.

Suatu hari, saya melihat satu set miniature rak makanan di mall. Di kardusnya, terlihat ada trolly belanja warna pink, ada Barbie dewasa dan Barbie yang kecil (saya lupa nama sebutan untuk Barbie kecil) duduk di trolly itu. Nah, mulai lah saya memelas.

“Pak, adek beli ini aja biar sekalian dapet Barbie kecilnya…”

“Yakin? Emangnya bakal dapet Barbienya juga?”

“Dapeeeettt!! Itu gambarnya adaaaaa…” Baiklah, saya mulai sotoy.

O-lala! Sampai di rumah pun tuh Barbie kecil (apalagi yang gede) KAGAK ADA! Hahahaa.. *kualat*

This slideshow requires JavaScript.

ROMPEL (NYAMPAH) vs KREATIF

Hmmm, saya rasa.. ketika mulai beranjak kelas 1 SMP, saya masih berautis ria memainkan Barbie. Sayang aja kalau boneka cantik itu dianggurin. Pada saat itu, jelas sekalai bahwa orangtua saya mengecam untuk tidak ada lagi penambahan personil. Bahkan, soal furniture dan wardrobe. Padahal, masih kebayang banyaknya koleksi furniture dan wardrobe milik adik adik sepupu saya, apalagi untuk koleksi sepatunya. Wah! Bikin ngiler!

Baiklah! Saya pikir, hal tersebut merupakan tantangan untuk saya waktu itu. Saya pun mulai berubah. Untuk urusan wardrobe, saya mulai mengambil kaos kaki bekas, sisa-sisa potongan kain, dan mulai menghabiskan tisu kain di dapur. Hahaha… saya mula ambil benang, duplikat model baju yang sudah ada.. oh, lala! Jadilah mini skirt, rok panjang A-line, topi kupluk musim dingin, kerudung, atau bahkan hanya sekedar tak jinjing.

“Rompel di mana-mana!” kalau kata mama saya.

Eits, sampah saya gak cuman di situ aja. Untuk furnitures, I made them by self too. Untuk bantal dan guling, saya ambil sisa bed SD saya dan kakak saya buat pembungkusnya, lalu diisi dengan kain-kain sisa atau potongan busa dari alas setrikaan. Mama yang mengajari saya bagaimana menjahit dengan rapi! Thx, mom! J

Dari hal yang sederhana, say amulai yang advanced dikit. Saya mulai membuat tempat tidur (gara-gara iri negliat tempat tidur boneka-bonekaan milik tetangga yang sangat mempesona). Tapi gagal! Ok, no problem! Saya mencicil membuat meja dan kursi terlebih dahulu. Meja dan kursi yang terbuat dari batang stik eskrim, sisa ketika saya membuat kapal layar pada waktu SD dulu. After that, mulai memikirkan konstruksi tempat untuk berbaring. Alhasil, saya berhasil membuat semacam tempat bersandar seperti di pinggir-pinggir kolam renang di hotel-hotel/di pantai dengan bahan baku stik es krim, lalu saya member sedikit lapisan busa yang dibungkus dengan kain berwarna biru biar si Barbie juga ngerasa empuk dan nyaman. Hohoo..

Tanpa sadar, saya belajar jadi tukang jahit dan tukang kayu! Thx to my Barbies! You have taught me!

BERPERIKE-BARBIE-AN

“Adek, itu Barbie-nya dirawat, donk! Kamu aja perlu mandi, masa’ Barbie-nya nggak…??” oceh mama saya.

Ya… ya.. ya.. barbie saya pun setiap sebulan sekali melakukan perawatan: keramas! Pake shampoo Pantene pula! Hahaha.. Untuk pakaiannya, jelas ikut-ikutan dirawat. Dicuci pake Rinso biar kinclong daripada baju-baju Barbie yang lain. Hehehe…

Hal di atas merupakan tindakan yang cukup mulia kepada kaum Barbie, tetapi tidak seperti yang dilakukan oleh tetangga saya! Waktu saya masih kelas 4 SD, saya bermain bersama dengan dua orang tetangga saya. Say amemainkan boneka Barbie yang baru dan dua orang itu memainkan Barbie yang lawas.

“Gandes, rambut Barbie kamu aku rapiin ya.. udah kusut gini..” kat atetangga saya yang lebih tua dua tahun daripada saya. Memang, Barbie-barbie lawas itu mempunyai gaya rambut yang gak oke punya, lah! Oleh karena itu, saya menyerahkan kepada tetangga saya yang mau mengurusi model rambut Barbie saya. Say apun manggut-manggut mengiyakaan niat baik tetangga saya itu.

Eh, lama-lama tuh Barbie yang dapet dari Nutrisari itu… punya potongan boyish yang gak karuan! Ada pitaknya pula! Sial!! Tetangga saya ternyata menutupinya dengan memakaikan kerudung di kepala Barbie itu sehingga tidak ketahuan oleh saya.

Mama saya yang baru pulang kerja pada pukul 15.00 WIB pun iseng memegang Barbie saya! MAMPUSLAH!! Malah saya yang diteriakkin duluan! Tetangga saya pun sudah pulang daritadi sebelum mama saya pulang!

Menangislah saya habis-habisan akibat kena omel dari mama. Sambil melihat Barbie saya yang pitak itu, saya semakin ngeri dan miris. Kasihan sekali Barbie saya.

“Itu mainan mahal, atu! Udah! gak usah maen sama mbak ***, jangan kaish pinjem dia lagi! Bikin rusak aja!” teriak mama. Sejak saat itu, saya mulai dilarang main dengan tetangga depan rumah. Tapi, seminggu kemudian, saya udah maen bersama dia lagi! Hahaa.. (dasar anak bandel!)

Akhirnya, Barbie pitak itu saya buang karena bentuknya udah menyeramkan. Barbie lawas satu lagi juga udah diansingkan Karen badannya udah dicoret-coret dan rambutnya ternyata sempat dipotong juga oleh si adik tetangga saya. Aduh, nasib! Tapi, maish ada satu Barbie lagi yang disia-siakan secara tidak sengaja oleh saya sendiri!

Barbie yang saya aniaya secara tidak sengaja ini merupakan Barbie asli, dapet dari kitchen set yang dikaish sama tante saya pertama kali. Walaupun asli, kepala Barbie ini sudah menyatu dengan lehernya, bukan model Barbie yang kepalanya bisa dicopot, gitu. Nah, lagi asik-asiknya nyisir rambutnya yang habis keramas, saking kusutnya… eh! Kepalanya copot! Bunting dah! Haha.. sampai sekarang, belum ada keluarga yang tau. Soalnya, masih saya pajang di kardus dengan dililit sapu tangan, trus dibuat syal gitu. Jadi, gak ketauan kalau kepalanya BUNTUNG! Hahaha..

Kalau liat Barbie jaman sekarang, udah gak mahal lagi. Apalagi, sekarang Barbie buatan China juga gak kalah cantik dan udah mirip sama Barbie dari Barat. Saya cukup seneng ketika ada Barbie dengan tampilan fisik perempuan Indonesia, dengan kulit sawo matang, rambut hitam, atau bahkan ada yang memakai kerudung. Semua tetap cantik dan lucu! Saya CINTA Barbie! Moga-moga Barbie saya awet sampai saya punya anak dan cucu! Amin! J

3 thoughts on “Barbie: everlasting love

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s